Gue nggak kayak cewek-cewek lain, gue beda

Recap: Video ini ngebahas soal internalized misogyny. Apaan tuh? Well, contoh internalized misogyny yang spesifik dibahas di video ini tuh itu waktu lo secara nggak sadar ngerasa kalo lo itu beda (baca: lebih baik) dari cewek-cewek lain karena, misalnya, lo nggak pake make up, ato karena lo nggak girly, ato karena lo tuh cool dan nggak baperan. Pokoknya intinya lo ngerasa lebih baik deh dari cewek-cewek lain karena lo nggak masuk stereotip cewek ato karena alasan apapun.

Hilda: Errghhh.. Gue mesti ngaku dosa. Gue salah banget nih soal ini. Waktu SMA, gue gak termasuk golongan anak gaul. If anything, gue masuk golongan anak-anak cupu yang cuma bisa belajar. Bayangin deh betapa cupunya gue. Bukannya ngambil ekskul PMR ato apa kek gitu, gue malah ngambilnya ekskul olimpiade matematika. Dan ini voluntary loh, gak dipaksa orang tua sama sekali. Trus gue dulu tuh memandang rendah banget anak-anak gaul, apalagi yang cewek. Yang bajunya gantung, iket pinggangnya gede banget, trus roknya kepanjangan gitu. Trus kalo pas malem Minggu, pas gue sama bokap biasanya lagi di perjalanan pulang abis dari gereja, cewek-cewek dengan stereotip ini bisa kami liat boncengan naik motor sama cowok sambil pelukan. Dan karena mobil kami ada di belakang motor tsb, kami selalu dapet pemandangan belahan pant*t. Serius, gue memandang mereka-mereka itu sangat kecil. Gue selalu bilang ke bokap, “Sekarang sih gaul, terkenal. Tapi percuma. Bodoh. Nanti gedenya  mau jadi apa?Oh, God, please forgive me of my terrible terrible sin. 

Bibay: Errr sebenernya yang ngambil ekskul PMR juga sama aja sih kak hahaha. Aku dulu ekskulnya kan PMR, tapi anak PMR di sekolahku tuh kerjanya push up sehari 100 kali. Udah gitu, kan kita dulu ada berbagai kategori gitu. Ada yang perawat ngurus luka kepala, ada yang luka kaki, dll… Tebak dong aku apa. Aku bagian tandu, kerjanya bikin tandu pake bambu sama tali tambang yang mesti kuat biar kalau dilempar juga gak ancur. Dulu tuh jaman sekolah guru-guru suka yang, “Liat tuh Bibay. Roknya di bawah lutut. Bajunya dimasukin, pakai iket pinggang.” Sebenernya pas SMA aku gak ansos-ansos amat sih (SMP lebih parah), tapi tetep aja dulu tuh kadang-kadang kalau ngeliat cewek-cewek tipe populer yang ekskulnya, gak tau lah, dance atau apa gitu, aku secara otomatis yang… Gimana gitu. Terus kaya yang kata video ini bilang, kalau ada cowok yang bilang “lo beda dari cewek-cewek lain” tuh rasanya kaya dapet validasi diri gitu. Aku ngerasa dulu tuh kaya too cool for that gitu kali ya? Kalau dipikir-pikir kayanya sih itu lebih ke rasa iri.

Hilda: Iya juga kali ya? Mungkin deep down gue mikirnya jahat banget kayak gitu karena gue juga pengen gaul. Tapi trus yang kayak nyaris mustahil gitu nggak sih, pinter dan gaul? Soalnya beneran deh, kebanyakan anak gaul di sekolah gue waktu itu tuh kurang cerdas dan suka bikin ulah. Belom lagi mulutnya pedes. Oh! Dan tukang ngelabrak adek kelas yang cantik! Walau sebenernya ada tuh dulu satu orang anggota geng gaul yang cukup pinter dan anaknya baiiikkk… Cara berpakaian dia juga nggak yang nyerempet-nyerempet aturan sekolah macem temen-temen satu gengnya. Gue inget banget, dulu gue sama sohib gue pas SMA akhirnya berkesimpulan kalau anak-anak geng gaul ini sebenernya baik kalo secara individu. Well, oke, mungkin masih ada yang nasty juga. Tapi kelakuan mereka secara grup itu yang nggak nyenengin.

Bibay: Sebenernya tergantung juga kali. Pandanganku jadi berubah sebenernya pas kelas tiga SMA. Banyak cewek-cewek populer yang bisa dikelompokin ke stereotip ini ternyata sebenernya pinter-pinter juga. Banyak yang diterima di universitas bagus dengan jurusan bagus. Gak semua sih, tapi banyak juga. Aku jadi sadar gitu kalau sebenernya ya aku gak bisa seenaknya aja ngasih stereotip dumb blonde ke orang cuma gara-gara dia populer. Mungkin itu kaya upaya menyelamatkan diri? Kalau si cewek ini udah cakep terus pinter, terus nasib hamba yang hina ini gimana mbaksis? :’) Dan sebenernya suka sebel juga sih kalau berlaku kebalikannya gitu. Gara-gara kita jurusannya jurusan “cowok” terus muka kita mesti kaya komputer gitu? 😡

Hilda: Standar ganda! Pokoknya gue selalu bener. Judgment gue selalu paling bener tapi gue nggak boleh di-judge. Hahaha.. :)) Iya, kayanya emang kita mesti ngasih kesempatan yang sama ya buat tiap orang nunjukin dirinya siapa, tanpa menghakimi di awal gitu. Semua orang kan punya preferensi masing-masing, tergantung nyamannya dia aja. Ada hari-hari di mana gue lagi males dan ngantor pake hoodie dan celana serba hitam dari atas sampai bawah. Ada hari-hari juga di mana gue pengen pake high heels, rok, lipstik merah kaya cewek-cewek yang dulu gue antipati itu. Kalau gue pake hoodie kan nggak otomatis gue jadi programmer yang tinggal di ruang bawah tanah. Kalau gue pake baju “cewek”, bukan berarti tiba-tiba otak gue kosong dan kerja gue ngejar-ngejar cowok kan?

Bibay: Nah itu kak! Lagian, sebenernya gak jelas juga sih “beda dari cewek-cewek lain” itu maksudnya apa. Emangnya dikira cewek itu pada keluar dari cetakan agar-agar abang depan sekolah semua gitu ya? Bentuknya bentuk bintang semua dan rasanya rasa bahan kimia? Pada dasarnya kan cewek udah beda-beda. Ada yang suka pake make up, ada yang males pake make up. Ada yang suka pake baju-baju lucu imut-imut, ada yang suka pake baju ala-ala punk gitu. Ada yang suka nari, ada yang suka main bola, ada yang sukanya nongkrong di perpus. Ada yang suka ngopi-ngopi cantik, ada yang suka nongkrong di pinggir jalan sambil makan nasi uduk. Jadi kalau cewek beda-beda semua gitu, maksudnya beda dari cewek lain itu apa coba? Berarti dia bukan cewek? Berarti dia cowok? :O :O :O

Hilda: Iya temen-temeeen… Jadi gituu… Usagi Tsukino yang bloon di sekolahan aja bisa jadi ketua Sailormoon!

Bibay: Dan mendapatkan cinta Tuxedo Bertopeng yang super suave… Sayangnya Tuxedo bertopeng kayanya gak suka orang jayus, jadi kami berdua gak ada harapan.

 

Yang Ngobrol

Enggak, Hilda nggak jayus. Dia cuma masih belom bisa terima kalo dia bukan bener-bener Sailor Pluto si penjaga pintu waktu. Padahal dia dan Sailor Pluto udah sama banget. Sama-sama item dan nggak punya temen.

Bibay sih orangnya gak suka boong, jadi dia ngaku kalau dia emang jayus dari orok. Perlu digarisbawahi kalau biasanya teman-temannya cenderung punya skor tinggi di skala kejayusan (?). Dulu dia pengen jadi Sailor Venus, tapi sekarang dia curiga itu sebenernya girl crush.

3 Replies to “Gue nggak kayak cewek-cewek lain, gue beda”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s