“Rayuan” menteri bertato Hello Kitty

Kenapa sih selalu saja jadi berita?” kata Susi di depan awak media yang berkunjung ke rumah dinanya di kawasan Widya Chandra, Jakarta Selatan, Kamis (6/4). Pernyataan itu justru mengundang tawa riuh. Bahkan beberapa pejabat Kementerian Kelautan dan Perikanan yang mendampinginya ikut tertawa.  “Saya pakai baju warna hijau, jadi berita. Pakai topi fedora, jadi berita. Pakai sepatu kets di Istana jadi berita,” katanya. Menurut Susi, hal tersebut lumrah dan tak seharusnya jadi bahan pemberitaan. Ia merasa gaya berpakaiannya juga sama dengan anggota kabinet yang lain.  (sumber)

Bibay: Kak, pernah gak Kak Hilda presentasi di konferensi sains gitu, trus pas ada sesi tanya jawab, ada seorang bapak-bapak berkumis angkat tangan dan bertanya, “Bu, maaf bu. Itu sepatu ibu beli di mana? Kok nyentrik gitu ya?”

Hilda: Gue gak inget sih pas konferensi kemaren ada bapak-bapak kumisan, Bay.

Bibay: Ergh bayangin deh, Kak..

Hilda: Oh, oke oke. Gue bayangin nih… Tapi, Bay, kan kalo presentasi gue berdiri di balik podium, Bay. Mana keliatan sepatu gue…..

Bibay: Ah elah, ribet amat sih XD Apa kek. “Baju ibu kok bunga-bunga? Kenapa gak polos? Kenapa warnanya merah? Kenapa gak warna item? Kenapa rambut ibu pendek? Kenapa gak panjang terus dikepang? Kenapa???”

Hilda: He?? Aneh banget. Gue bakalan bengong sih kalo ditanyain begituan.. Orang presentasi gue apaan yg lo tanya apaan.

Bibay: Ya kan! Terus coba bayangin ntar di section kaya “Tentang Penulis” gitu bukannya ditulis “Hilda memiliki PhD di bidang X, melakukan penelitian Y” tapi ditulis “Hilda selalu tampil dengan gaya tomboy dengan kaos dan sepatu kets andalannya. Walaupun mengaku suka baju hitam, sepatu kets favorit Hilda berwarna merah jambu”

Hilda: Itu kayak begitu profil di prosiding konferensi tuh? Ah yang bener aja! Gimana ya… Gue bukannya sok-sok serius apa gimana. Cuma kan ini konferensi ilmiah, bukan talkshow gosip ato artikel di majalah Novi. Gak nyambung parah.

Bibay: Nah. Tapi kenapa ya KOMPAS pas Bu Susi ketemu Perdana Menteri NZ yang dibahas sepatu wedgesnya yang nyentrik? Dan fakta bahwa wartawan gak sempet nanya soal sepatu nyentriknya itu? Padahal konteksnya kan itu pertemuan bilateral dan dari media yang mestinya kredibel. Kategorinya aja “News > Nasional”

(Artikel: Menteri Susi dan Sepatu “Nyentrik” yang Mencuri Perhatian…)

Hilda: Oh sering banget tuh gue nemu artikel ngelantur kayak gitu. Kayak soal bandananya Bu Retno juga. Ya jujur aja gue juga penasaran banget sih sama bandananya si Ibu. Tapi ya gak dibahas di kolom berita juga kaleee! Orang tuh suka gak pada tempatnya banget kenapa sih? Dan ini media nasional lho.. Heran gue.

(Artikel: Terungkap, Alasan Menlu Retno Selalu Mengenakan Bandana )

Bibay: Oh yang ini dong, artikel soal “meskipun sangar Bu Susi juga bisa tampil anggun”. Kategorinya “News > Internasional”. Kayak seakan-akan ini kepentingan internasional banget gitu penampilannya Bu Susi.

(Artikel: Terkenal Penampilan Sangar, Menteri Susi Pudjiastuti Juga Bisa Tampil Anggun, Berikut Buktinya!)

Hilda: Tapi soal berita nyasar kolom gitu masih sedikit mending deh. Yang suka bikin gue naik darah tuh kalo udah ada berita soal Ibu-Ibu menteri itu trus headline-nya pake kata-kata yang seksual. Bisikan lah, rayuan lah. Ya pake tanda petik sih, tapi kenapa harus banget sih pake kata-kata seperti itu? Kata merayu kan konotasinya kurang baik. Jadi Bu Ani kerjanya bagus karena pintar merayu gitu?

Artikel (1) Permintaan Konglomerat dan “Rayuan” Sri Mulyani…
Artikel (2) “Bisikan” Sri Mulyani yang Bikin Jokowi Blakblakan…

Bibay: Itu jijik banget lho. Jadi aku tadi coba nyari-nyari kan ya buat bahan perbandingan. Kok menteri yang bapak-bapak gak ada ya berita yang kaya gitu? Oke lah Pak Jokowi waktu itu ada berita yang soal jaketnya yang kece itu, tapi itu emang berita soal jaketnya doang. Gak ada artikel soal pas ketemu Presiden mana gitu, terus yang dibahas tentang Pak Jokowi cuma jaketnya doang dan bukannya konten dari pembicaraan itu tersebut. Kalau artikel-artikel di atas kan, aku bahkan gak tau apa yang dibicarain Bu Susi sama perdana menteri NZ. Aku taunya cuma soal sepatunya Bu Susi. Ini tuh demeaning banget gak sih?

Hilda: Ini tuh seksis BANGET sih… Gue juga barusan nyoba browsing nih soal penampilan menteri-menteri lain yg bapak-bapak. Gak nemu deh. Kenapa coba, giliran ibu-ibu yang hebat ini kerja, yang diperhatiin ya penampilannya? Selama mereka masih pake baju yang pantas yaudah sih, fokusnya kenapa gak ke kerjaan mereka aja? Sebel gue. Ini media nasional kok kayak begini, gak kredibel. Ketika kita harusnya bisa tau pekerjaan para ibu ini, eh kita malah di-update soal dress modisnya Bu Ani, ato bandananya Bu Retno, ato koleksi sepatunya Bu Susi. Itu isu nasional ya?

Bibay: Gak cuma media nasional, media yang mestinya kredibel dan internasional aja kaya gitu. Masa ya… CNN Indonesia ngebahas soal Bu Susi ketemu Presiden Perancis, terus fokusnya ke Bu Susi colek-colek dan merangkul Pak Pratikno, ngebersihin kotoran dari blazer, berdiri sambil melipat tangan… Seriously? Ini beneran nih mau disebut berita? Memalukan.

(Artikel: Gaya Luwes Menteri Susi Saat Sambut Presiden Perancis )

Hilda: Gue suka lho baca artikel soal fashion, dan gue juga bakalan seneng kalo ada yg notice pas gue berusaha berpenampilan baik dan menarik. Tapi semua itu ada waktu dan tempatnya. Kalo misalnya kayak pas konferensi sains gue malah ditanya soal make-up gue misalnya, itu menyinggung sih. Seolah-olah orang ini bilang, “Gue gak tertarik sama penelitian lo, jadi gue tanya lo beli sepatu itu di mana aja deh.” Oh wait. Ato sebenernya dia bukannya gak tertarik. Emang dasar gak nyambung dan gak ngerti dan gak nyampe aja :/

Bibay: Iya sebenernya gak ada yang salah juga sih soal bahas penampilan. Tapi aku ngerasanya kadang-kadang pencapaian para Ibu-ibu yang super keren ini tertutup karena orang-orang terlalu fokus sama penampilan mereka: pake sepatu hak apa sepatu olah raga lah, rambutnya dikonde gaya apa lah, punya tato Hello Kitty atau naga lah… Sesuai porsinya aja lah. Terus, aku ngerasa ada double standard juga. Kalau memang mau bahas penampilan, kenapa cuma menteri yang wanita yang dibahas penampilannya? Bapak-bapak kalaupun dibahas jarang banget. Aku juga kadang-kadang pengen tau kok Pak Menteri X beli tasnya di mana :/

Hilda: Kayanya ginian masalah kecil ya? Dan suka kelewat gitu aja tanpa kita pikirin dua kali. Padahal kalo ditelusurin lebih dalam, kok ya ternyata seksis dan standar ganda banget. Ngomong-ngomong, dari tadi gue sambil browsing, setengah mati susahnya nyari artikel soal gaya hidup bapak-bapak menteri. Tapi akhirnya dong ketemu satu biji! Pak Luhut ternyata nyetrika bajunya sendiri cuy! Gue aja jarang banget nyetrika baju hahaha…

(Artikel: Menko Polhukam Luhut Pandjaitan, Masih Nyetrika Bajunya Sendiri! )

Bibay: Aku gak punya setrika kak HAHAHAHA

 

 

Yang Ngobrol

Yang ngobrol di atas adalah dua orang miminnya blog Kami Perempoean. Udah tau kami siapa lah ya… Kami kan terkenal gitu di blog ini *minta dikemplang*

2 Replies to ““Rayuan” menteri bertato Hello Kitty”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s