Cowok, hand lotion, dan bohlam mati

Bibay: Kak, udah mau musim dingin nih! Udah nyetok body lotion sama lip balm belom?

Hilda: Udeeh.. Pokoknya gue udah siap deh body lotion sama lip balm dan semua keperluan musim dingin. Kemarenan gue beli yang olive oil sesuatu gitu. Katanya sih oke banget buat daerah yang musim dinginnya harsh..

Bibay: Iya, jangan kaya temenku yang cowok tuh sebiji. Dia kan baru pindah ke daerah yang musim dinginnya kering banget, terus bibirnya sampai berdarah-darah karena gak pake lip balm. Pas kusuruh beli, katanya males karena lip balm kan buat cewek… -__-

Hilda: Lha? Trus dibiarin aja gitu bibirnya berdarah-darah? Apa-apaan sih lip balm buat cewek -_-

Bibay: Hahahaha ya gitu deh, akhirnya aku suruh nikmatin aja bibir jontornya. Yang penting masculinity-nya dia gak tersakiti, iya gak?

Hilda: Eh tapi gue dulu ada juga tuh temen gue orang Singapura, pas musim dingin gitu dia knuckles-nya kering banget sampe berdarah-darah gitu. Akhirnya gue gak betah liatnya dan gue suruh pake hand lotion. Awalnya dia yang “girly amat”, trus gue yang “Yaelah, lo mau mati?”

Bibay: Lagian dapet ide dari mana sih lip balm sama lotion itu barang cewek? Oke lah kalau di negara tropis kaya Indonesia sama Singapura mungkin gak perlu pake, tapi kalau musim dingin kayak di sini kan ya mesti pake. Itu sama kayak kalau di Indonesia mereka gak mau pakai sunscreen. Makan tuh penuaan dini karena sinar UV dan polusi.

Hilda: Ini tuh ini tau… Memperhatikan kulit muka ato penampilan in general itu kayak sesuatu yg “gak cowok banget” ato “gak macho.” Sama aja kayak masak. Kalau cewek aja harus banget bisa masak, tapi cowok gak. Padahal yah, lo mau makan ya masak sono! Gak selamanya hidup lo diberkahi sama keberadaan warteg 24 jam. Lo manusia, lo butuh makan, lo mestinya bisa masak dikit-dikit lah.

Bibay: Ih ya ampun, iya banget! Masa ya, kadang-kadang kalau aku jarang-jarangnya masak terus ngepos foto ke Instagram gitu, pasti ada aja yang komentar “Wah udah siap jadi istri nih, ke sini dong mampir masakin”. Dih! Enak aja! Lo kira gue koki pribadi lo, masak aja sendiri! Terus apa maksudnya udah siap jadi istri? Seakan-akan kemampuan masak itu cuma buat ngelayanin laki-laki dan bukannya buat bertahan hidup. Masa skill bertahan hidup aja dianggap “cewek banget”? Terus maksudnya karena gak macho, cowok-cowok itu mendingan mati karena kelaparan atau karena obesitas karena tiap hari makan Big Mac??

Hilda: Tapi nih tapiiii… CHEF TUH LAKI MULUUUUU!! Di kehidupan sehari-hari cewek tuh mesti banget bisa masak. Tapi giliran masak dijadiin profesi, gak bisa banget buat cewek. Chef itu harus cowok. Bahkan nasi goreng pinggir jalan aja identik sama abang-abang, bukan mbak-mbak. Idiot. Standar ganda.

Bibay: Ya gak bisa kak cewek jadi chef. Cewek kan harus ngemong keluarga. Jadi masakinnya harus buat suami dan anak-anak. Kalau jadi chef berarti masakin buat suami orang. SKANDAL!!!

Hilda: Tapi ini tuh gak cuma soal pake body lotion sama masak loh. Sebenernya banyak gitu hal yang apa sih… Harusnya kemampuan dasar lo sebagai manusia (kayak masak misalnya) ato yang baik buat diri lo sendiri dan lingkungan dan whatever lah, tapi trus gak dilakukan karena diasosiasikan sama gender tertentu.

Bibay: Iya, dari sisi sebaliknya juga, misalnya kalau cewek dianggap gak usah ngerti hal-hal kayak gimana ganti bohlam lampu atau bersihin pipa air mampet. Masa iya kalau lampu mati tengah malem mesti manggil satpam dulu buat gantiin? Kok aneh banget ya. Dari sisi cowok, kok kayanya rentan banget identitasnya sebagai cowok sampai rela berdarah-darah demi gak pake body lotion. Dari sisi cewek, kok kayaknya mesti helpless banget sampai gak tau gimana cara ganti bohlam dan harus nunggu ada cowok yang gantiin. Bahkan ya, di artikel ini, dibilang kalau laki-laki cenderung gak mau terang-terangan go green karena cinta lingkungan dianggap “cewek banget”. Apa kata dunia.

Hilda: Iya, orang itu harusnya kayak gue. Serba bisa 😛 Bisa masak dikit-dikit, minimal gue gak ngeracunin diri sendiri. Dan gue juga ahli benerin saluran air mampet. Walau sebenernya ini lebih karena gue tau diri sih. Abisan yang suka bikin saluran air mampet kan ya siapa lagi kalau bukan gue dan rambut gue yg rontok mulu ini.

Bibay: Wah kak. Udah siap jadi istri, nih! 😛

Hilda: Oh siap banget sih gue. Apalagi kalau jadi istri berarti ada orang yang bakal masakin gue sekali-sekali, kalau gue lagi males. Tapi, gue males masaknya tiap hari sih 😛

Bibay: Yak, pembaca. Sekian “Salah Motivasi” hari ini bersama Hilda dan Bibay. Sampai jumpa minggu depan!

One Reply to “Cowok, hand lotion, dan bohlam mati”

  1. wakakakaka… nene males masaknya berhari2… ya ini sih casenya terjadi umum dan bikin geleng2 kepala, sejak kapan merawat diri menjadi sebuah ketabuan bagi cowo… Dilimit ini itu, jadinya ya ketawa deh…xD

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s