Mendeteksi Mansplainer

Minggu lalu, #kamiperempoean ngejelasin soal mansplaining, hal yang sepertinya relevan buat banyak orang khususnya perempuan. Hopefully sih sekarang paling gak kita udah tau ya, hal apa yang pantas dan tidak ketika berdiskusi, minimal kita jadi lebih tau kalau motivasi kita di sebuah diskusi adalah supaya kitanya keliatan wow, mendingan kita tutup mulut aja.

“Tapi gimana dong, min, biar kita tau kalau kita lagi ada dalam situasi mansplaining?”

Nah ini nih gampang-gampang susah sebenernya. Mimin-mimin sendiri terkadang masih mesti cross-check satu sama lain untuk make sure kejadian tertentu itu mansplaining apa bukan. Pertama-tama, cara yang paling ampuh buat mempertajam radar mansplainer kita sih ya banyak baca dan kalau bisa diskusi juga sama orang lain yang sadar dengan masalah ini. Di tautan ini ada banyak contoh pengalaman orang-orang kena mansplaining. Tapi kami juga sadar kalau ini proses yang lambat dan belum tentu semua orang punya teman diskusi untuk hal seperti ini. Di bawah ini kami akan mencoba ngasih beberapa contoh kejadian-kejadian mansplaining. List ini pastinya gak komprehensif sih, tapi mudah-mudahan you get the idea.

  • Si mas maunya ngomong terus, dan kamu bahkan gak dikasih kesempatan buat ngomong satu kataaaa aja.

Pasti kamu pernah deh ketemu orang kayak begini. Kalau kata orang, “Saya baru ngomong satu kata, dibalesnya satu paragraf!”. Kamu baru bilang, “Eh, gue suka tuh film Blade Runner yang baru”. Tau-tau, dia berceloteh panjang lebar tentang gimana film Blade Runner yang baru kehilangan semangat film Blade Runner yang aslinya karena A, B, C, D. Kamu baru mau bilang kamu gak setuju, tapi belom juga kamu jelasin kenapa kamu gak setuju, dia udah ngotot kalau kamu gak ngerti sci-fi dan ngejelasin sejarah sci-fi ke kamu. Kamu mau bilang kalau kamu sebenernya hobi nonton dan baca sci-fi, dia udah ngotot lagi kalau palingan yang kamu nonton itu sebenernya bukan hard sci-fi tapi space opera dan terus ngejelasin bedanya ke kamu.

Sori ya, mimin contohnya lokal. Soalnya ya gitu deh, mimin sebel.

Yang kita sebut di atas tadi kalau kalian seharusnya lagi ada dalam konteks berdiskusi. Diskusi itu dua arah. Lain ceritanya kalau konteksnya emang si mas lagi pidato atau presentasi atau ngeprospek kamu buat jadi anggota di MLM dia. Kalau kayak gitu kasusnya sih ya wajar si mas ngomong mulu.

  • Dia berusaha mediskreditkan atau “menjelaskan” pengalaman kamu, atau berusaha membuat kamu terlihat gak “logis”.

Pas kamu ceritain tentang pengalaman hidup kamu, yang kamu alamin secara pribadi, dia malah berusaha ngejelasin ke kamu tentang pengalaman kamu, meremehkan pengalaman kamu, atau lebih parah lagi, nganggep kamu lebay. Yang paling ngeselin adalah kalau dia jelas-jelas gak pernah ngalamin pengalaman kamu itu, tapi tetep aja sotoy. Misalnya, kamu cerita sama dia kalau kamu males jalan sendiri di jalanan deket rumah kamu karena kamu sering banget digodain sama mas-mas tengil. Eh, terus dia bilang kalau dia selalu jalan di jalan itu dan dia baik-baik aja kok. Kamu berusaha bilang kalau, well, bisa jadi dia gak digodain mas-mas karena dia cowok. Tapi dia ngotot dan bilang kalau kamu lebay, terlalu sensitif, dan kalaupun ada orang-orang kayak gitu mendingan kamu cuekin aja karena mereka paling cuma bercanda.

Atau mungkin dia ngerasa pernah mengalami pengalaman kamu, tapi tetep gak mau liat dari sudut pandang kamu? Misalnya, kamu cerita sama dia kalau udah beberapa kali terjadi di kantor kamu, pas kamu ngasih sebuah ide di dalam rapat, kamu dicuekin. Giliran ada kolega kamu yang cowok yang ngasih pendapat yang sama, tiba-tiba dia dielu-elukan. Terus, si cowok ini mulai cerita tentang pengalamannya sendiri kalau dulu awal-awal dia masuk kantor dia, pendapat dia juga sering gak didengar. Tapi, setelah dia ngebuktiin dirinya, dia jadi didengerin. Jadi, katanya, kamu sabar aja. Kamu berusaha bilang sama dia, kalau ini udah kejadian berkali-kali dan kamu udah kerja di perusahaan ini lebih dari 1 tahun. Dia cuma melengos, dan bilang kamu terlalu sensitif dan manja, dan bisa jadi kebetulan aja orang-orang itu gak denger karena suara kamu terlalu kecil.

Mungkin dua cerita di atas kedengeran jelas banget mansplainingnya sama kamu, tapi believe it or not, kadang-kadang kita bisa gak sadar lho. Seringnya, kita malah jadi ngeraguin diri sendiri. “Jangan-jangan gue emang lebay. Jangan-jangan gue emang terlalu manja”. Apalagi kalau kita udah berkali-kali dibungkam dengan komentar kayak begini oleh cowok-cowok yang berbeda. Gampang buat kita berpikir kalau komentar seperti ini normal.

  • Dia gak peduli kamu tau apa gak, yang penting dia bisa nunjukin kalau dia tau.

Duh, Tumblr yang dilink di atas penuh banget sama cerita-cerita kayak begini. Para mansplainer ini seringnya sebenernya gak tertarik buat berdiskusi. Mereka gak tertarik sama pengetahuan dan pendapat kamu, dan mereka cuma mau nunjukin pengetahuan dia aja. Misalnya, di Tumblr itu ada cerita seorang cewek sarjana biologi yang lagi ngobrol sama temennya yang gak pernah belajar biologi. Cowok ini dengan berapi-api ngejelasin tentang studi yang berkaitan dengan evolusi yang dia baca di artikel pop science ke si cewek. Pas si cewek berusaha menjelaskan kalau kesimpulan artikel itu salah, si cowok ini tetep ngotot dan menyepelekan pendapat cewek ini. Padahal, siapa yang punya gelar di bidang biologi coba?

Kalau cerita di atas kan udah jelas ya, tapi kadang-kadang ada yang lebih tipis lagi. Misalnya kamu baru beli komputer baru, terus kamu lagi nyambung-nyambungin kabel dari CPU ke monitor dan lain-lain. Menurut kamu gak ribet sih, soalnya jelas kabel mana mesti nyambung ke mana. Terus ada temen cowok kamu dateng nawarin bantuan, which is nice. Tapi kamu bilang, gak makasih, bisa kok. Eh tapi dia ngotot bilang udah biar dia aja yang pasang karena nanti kamu salah masang. Udah kamu bilang gak perlu berkali-kali, dia masih ngotot juga. Si orang ini kedengerannya sekilas baik karena pengen bantuin kamu dan khawatir sama kamu, tapi ini tuh yang namanya unsolicited advice. Kalau misalnya ada orang yang bilang dia gak mau makan kue, masa iya kita jejelin ke mulutnya? Kesannya, dia gak peduli kamu tau apa gak, yang penting kejagoannya dia terlihat.

Nah, dari contoh-contoh di atas keliatan kan gimana kadang-kadang ngedeteksi mansplaining itu gampang-gampang susah, karena kitanya mesti seimbang. Seimbang tuh maksudnya gimana, min? Jadi gini, kesadaran kita terhadap mansplaining itu mungkin bisa diilustrasikan sebagai sebuah spektrum. Nah di kedua ujung atau ekstrimnya, ada dua hal ini:

  • Di ujung spektrum ini, posisi kamu adalah ketika kamu masih buta soal mansplaining.

Nah ini nih yang perlu diperbaiki. Karena dalam situasi begini, ketika kamu being mansplained sama seseorang, kamunya hooh hooh aja. Atau bahkan dalam kasus si mansplainer itu melakukannya buat dapet perhatian kamu, kamunya gak sadar kalau kamu lagi direndahkan dan efeknya malah “wah iya ya si mas hebat banget yaaa… kayak wikipedia berjalan, tau semuanya.” Kamu gak mau kan dapet pacar yang memandang kamu lebih rendah tingkat intelejensinya atau apalah cuma karena kamu perempuan?

  • Di ujung satunya si spektrum kesadaran terhadap mansplaining ada sikap yang kelewat sensitif dan curigaan sama mas-mas (?)

Ini juga gak baik nih. Jangan sampai setiap kali ada mas-mas mau ngomong sesuatu tanpa kamu minta, kamunya langsung nuduh “ah mansplainer kamu mas! seksis!” Karena bagaimanapun juga kan namanya komunikasi, pihak satunya boleh-boleh aja dong ngomong atau berpendapat tanpa diminta, asalkan tentunya dengan sikap hati yang tidak merendahkan. Dan kalau kamu tetep mempertahankan kecurigaan itu, yang rugi kamunya. Karena kamu jadi tidak bisa berdiskusi atau menerima masukan. Mau jadi orang bebal dan bodoh? Enggak kan? Singkatnya, kita mesti belajar ngasih benefit of the doubt. Dan ini seharusnya berlaku juga buat orang yang sebelumnya pernah, atau bahkan bolak-balik, mansplained kita. Iya, susah. Mimin juga ngerasa kok. Tapi bukan berarti gak mungkin.

Ultimately, mungkin pada akhirnya paling penting: listen to your gut. Efeknya dari penjelasan orang ini ke kamu apa? Apakah kamu jadi merasa lebih informed? Kalau iya, berarti bagus. Tapi kalau kamu malah ngerasa down dan ngerasa kamu manusia paling gak tau sedunia, atau kamu malah ngerasa takut untuk share pengetahuan kamu karena kamu takut ketauan kalau kamu “gak tau”, berarti ada yang salah. Kalau kamu ngerasa si orang ini kok cuma ngulang-ngulang apa yang udah kamu omongin atau malah ngelantur ke mana-mana, berarti ada yang salah.

Kalau kamu merasa kayak begini dan gak yakin, jangan ngerasa sendiri. Pengalaman mimin sih, setelah mimin cerita ke orang-orang tentang pengalaman mimin, ternyata banyak yang ngalamin hal yang sama! Mimin jadi tau kalau yang salah bukan mimin, tapi si para mansplainer itu. Mungkin, kamu malah bisa share pengalaman kamu di kolom komentar di bawah post ini, apalagi kalau menurut kamu ada contoh-contoh yang mimin bagi yang kurang.

Pengalaman kamu dimansplain gimana? Gimana kamu ngehadapinnya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s