Belajar dari Sailor Moon

Buat kalian yang generasi 90-an, kalian pasti inget banget deh sama Sailor Moon. Itu tontonan wajib banget tuh jaman mimin-mimin kecil dulu. Salah satu mimin bahkan tau soal Sailor Moon dari A sampai Z! Koleksi komiknya lengkap bahkan. Buat kalian yang gak tau Sailor Moon itu apaan, dia itu anime superhero jepang yang superhero-nya tuh cewek semua. Well, ok, ada si Tuksedo Bertopeng sih, kedemenannya si Sailor Moon, yang senjatanya setangkai mawar LOL.

smascover
Sumber: http://sailormoon.wikia.com/wiki/Bishoujo_Senshi_Sailor_Moon:_Another_Story

Jadi ceritanya mimin-mimin tuh memutuskan buat ngebahas Sailor Moon buat mengkaji ulang hal-hal yang sedikit banyak mungkin berpengaruh buat kita-kita pas kita tumbuh besar. Trus kami coba-coba cari video klip di YouTube gitu kan, duh, mau mati saking cheesy bin absurdnya tontonan kita jaman dulu itu ternyata. Coba deh nonton lagu pembuka ini sampe abis, merinding gak xD

Tapi ternyata ya, selain terjemahan lirik aslinya yang bikin merinding banget itu, setelah mimin-mimin renungkan lebih lanjut, ternyata Sailor Moon itu anime/ manga yang kompleks banget dan banyak contoh positifnya yang bisa kita pelajarin! Apa aja tuh? Yuk mari~

***

1. Karakter-karakter protagonis cewek yang heterogen

Pernah perhatiin gak kalau karakter-karakter protagonis di Sailor Moon itu tuh beragam banget! Mulai dari Usagi yang ceroboh dan, er, let’s say, gak suka belajar tapi supel banget sama temen-temennya. Terus, ada Ami yang pinter banget, pendiam, dan sedikit pemalu. Ada Rei yang serius, gak suka sama cowok (dan bahkan pengen selibat!), dan peduli sama Usagi walaupun dia suka kesel karena Usagi males banget. Terus ada Makoto yang image-nya tuh ceweek tough tapi sebenernya suka masak dan aktivitas-aktivitas lain yang sering diasosiasikan sama femininitas. Ada Minako yang cakep dan pengen banget jadi idol, at the same time dia orang yang serius dan bisa diandalkan jadi leader. Terus ada trio misterius, Setsuna, Haruka, sama Michiru yang sifatnya juga beda-beda. Terutama, Haruka yang keliatan maskulin dibandingkan sama stereotip cewek-cewek biasanya. Dan masih banyak lagi karakter lain kayak Chibiusa dan Hotaru!

Buat mimin, keberagaman tokoh cewek yang ada di Sailormoon tuh luar biasa banget! Sailor Moon gak terjebak ke dalam stereotip cewek yang banyak kita liat di kartun-kartun buat anak cewek jaman sekarang. Udah gitu, yang paling kami appreciate adalah walaupun sifat karakter-karakter ini berbeda-beda, mereka semua ditampilkan sebagai tokoh utama yang saling ngebantu dan saling melengkapi satu sama lain.

2. Karakter cewek yang gak one dimensional

Karakter cewek yang ada di Sailor Moon juga gak ada yang dangkal. Misalnya, Ami yang pinter gak langsung berarti dia yang dingin dan gak sensitif kayak stereotip karakter “pinter” jaman sekarang. Ami itu cuma sedikit pemalu dan sebenernya dia peduli banget sama temen-temennya. Terus kayak Makoto yang keliatan tinggi gede, juga gak otomatis berarti dia begajulan. Dia masih suka shopping, walaupun dia gak suka barang-barang “girly“. Dia itu gentle dan suka masak, tapi dia bisa nabokin berandalan juga. Dia suka renovasi rumahnya, tapi renovasinya pake palu yang gede banget. Atau Minako, yang sekilas diliat mungkin kita langsung mikir kalo karakter dia itu stereotipikal cewek cantik, ngartis, bitchy, gak pinter, dll lah. Di manga asli Sailor Moon, Minako itu justru sebenarnya agak tomboy. Iya dia memang hobi ngejar-ngejar idol dan pengen jadi idol, dan kayanya digambarkan sebagai sailor yang paling cakep. Tapi Minako itu mungkin bisa dibilang sebagai sailor yang paling serius sama tugasnya, apalagi kan dia emang udah jadi sailor sebelom yang lain-lain. Oh belom lagi si Haruka! Dia tuh androgynous dan pembalap cuy! Di awal-awal Usagi ketemu Haruka, dia bahkan gak yakin Haruka cewek apa cowok. Duh kalo mimin-mimin mau ngomongin karakter para sailor ini, gak akan ada abisnya deh. Pokoknya jempol banget sang mangaka Naoko Takeuchi.

3. Gak ada damsel in distress yang mesti diselamatin ksatria berkuda putih

Sebenernya kita tuh beruntung loh karena di tahun 90an, yang menguasai pasar kartun di Indonesia itu Sailor Moon dan bukannya film-film Disney Princesses. Jadinya, growing up, kita punya role model yang lumayan bagus ketimbang yang melulu damsel in distress, putri yang gak berdaya dan butuh pangeran atau laki-laki random dari negri antah berantah buat nyelamatin si putri dari ketidakberdayaannya. Iya sih, si Usagi itu males belajar tapi kalo soal pertempuran, akhirnya dia dan temen-temennya yang selalu menang, walau kadang emang dengan bantuan Mamoru si Tuksedo Bertopeng dengan besetan mawar merahnya (serius deh, ada yang inget gak sih apa yang dia lakukan selain lempar-lempar mawar?). Eh tapi juga ya, sebenernya Tuksedo Bertopeng itu sucks lagi, gak guna hahahaha.. Yang ada juga dia yang seringan mesti diselamatin. Apaan, dia tuh either diculik atau dihipnotis/brainwashed. Nyusahin doang ini mah.

4. Fokusnya bukan ke romantic interest a.k.a cinta-cintaan

Kalo lagi-lagi mau kita bandingin sama film-film Disney Princesses, wih, Sailor Moon sih jauh loh. Iya sih emang banyak cerita seputar kisah cinta Usagi dan Mamoru (yang, by the way, Mamoru tuh awal-awalnya sampah banget sikapnya ke Usagi). Sailor-sailor yang lain juga ada kisah cintanya, iya bener. Tapi cinta-cintaan itu bukan jadi fokus utama si manga/ anime Sailor Moon. Fokus utamanya lebih ke mereka menyelamatkan bumi dan generally being badasses, superhero. Bahkan, Sailor Mars dan Venus sempet jelas-jelas bilang mereka gak butuh cowok karena mereka punya tanggung jawab dan komitmen lain. Badass. Dan kalau kita balik ke poin kedalaman karakter, tau gak kenapa Rei a.k.a Sailor Mars gak demen cowok dan bahkan gak mau nikah? Karena dia gak mau punya anak yang nantinya gak bahagia kayak dia waktu kecil. Serius, kurang kaya dan kompleks apa coba karakter-karakter kita ini?

5. Persahabatan cewek yang gak saling bersaing

Hal yang PALING MALESIN di film atau acara di TV di mana ada karakter cewek yang berbeda atau bahkan bertolak belakang adalah mereka lalu dijadikan musuh atau minimal rival. Di Sailor Moon, however, kita gak ngeliat plot standar yang misoginis banget itu. Karakter di sana jelas-jelas beda-beda banget. Tapi cewek-cewek ini sama sekali gak bersaing atau saling menjatuhkan. Ami gak terus benci sama temen-temennya yang gak sepinter dia atau lebih populer, gak kaya 30HMC misalnya. Yang ada justru dia malah peduli banget sama temennya. Rei mungkin sering berantem sama Usagi, tapi kalo menurut mangakanya sendiri, ini lebih karena Rei itu galak dan Usagi itu cengeng. Yang paling penting dari interaksi di antara karakter-karakter Sailor ini adalah bahwa mereka, seinget mimin-mimin nih, gak pernah digambarkan sebagai orang yang menganggap yang lainnya lebih rendah atau lebih buruk hanya karena berbeda dalam hal ini dan itu. Mereka justru saling membantu dan memakai perbedaan/ potensi masing-masing buat saling melengkapi.

***

Tuh, banyak banget kan sebenernya poin penting yang bisa kita pelajarin dari Sailor Moon? Coba deh mimin-mimin sekarang ada di tanah air, jadi pengen bikin acara nonton bareng Sailor Moon. Kayanya kalau kita tonton lagi sekarang, pasti banyak hal yang bakalan kita appreciate atau ketawain bareng-bareng. Btw, kamu dulu milih sailor yang mana? Pernah gak rebutan karakter di Sailor Moon sama temen main trus sampe nangis? Hahaha.. Jaman 90an emang the best lah ya 😀

2 Replies to “Belajar dari Sailor Moon”

  1. Ga nyangka msih ada yg ingat dgn kartun ini. Saya kira cm saya yg msh ntn dvd nya apalgi libur lebaran kemaren full ntn sailor moon lagi. Mimin tw ga alasan knp versi anime beda bgt sm versi manga? Koq Naoko ga marah ya hehe. Saya memang prefer ntn anime dibanding manga nya coz klo manga koq usagi sm mamoru nya lebay hehehe.

    Suka

    1. Hahaha.. masih inget dong sama Sailor Moon. Tapi gatau juga deh knp beda banget versi anime sm manganya. Cuma setau gue sih Naoko-nya juga ikutan bikin animenya

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s