“Kamu gendutan, ya?”

Hilda: Bay, gimana kemaren mudiknya ke Indonesia? Makan nasi padang gak lo?

Bibay: Nasi padang, lotong sayur, soto mie, kue lapis, es cendol…. 😀 😀 😀

Hilda: Kok ngeselin sih, gue jadi laper T^T

Bibay: Hehehehe sengaja kak. Jawaban seriusnya sih, it was nice to be home walaupun cuma sebentar karena kemaren banyakan kerjanya daripada mainnya XD

Hilda: Yah lumayan deh, paling gak numpang naro pantat lah ya di Jakarta. Tapi, btw, dapet pertanyaan-pertanyaan asik menggelitik gak lo pas di sana?

Bibay: Ada beberapa sih, walaupun kayaknya aku lama-lama tebel muka 😛 Tapi, sebenernya kemaren itu ada satu pertanyaan yang bikin mikir sampai bingung sih, Kak.

Hilda: Hah? Apaan bikin mikir sampe bingung? Lo dilamar?? Serius??? Sama siapaaaa??? Update dong, update!!!

Bibay: Dilamar apaan, wong aku malah beli kaos tulisannya “Fries before boys” XD Gak, kemaren tuh pas aku lagi jalan tanpa dosa gitu, tiba-tiba ada tante-tante kenalan gitu nyamperin, terus bilang “Kok kamu kayaknya tambah gemuk ya??”

Hilda: Ya kan kali gitu xD Buset, itu si tante, kenal baik emang bay? Trus lo jawab apa dong?

Bibay: Kenal baik sih dulu waktu kecil, tapi udah lama gak ngobrol. Sebenernya sih aku udah nyangka bakal ada komentar begitu, jadi ya walaupun rada-rada ngeselin ya aku ketawa aja. Yang bikin mikir bukan komentarnya sih, tapi reaksi dia abis itu. Aku kan mukanya rada-rada gak bisa direm, jadi mungkin keliatan kali ya aku gak suka komentar kaya gitu. Dan jujur aku gak tau mau bereaksi kayak gimana. Terus tiba-tiba, dia langsung kayak panik gitu dan nambahin, “Tapi gapapa sih karena kamu tinggi”. Terus aku bingung… Emang ekspektasi dia responku bakal gimana sih?

Hilda: Haha waktu itu gue juga gue pernah dikomentarin gitu, pas lagi acara pemakaman malah, Kok gendut banget sih kamu sekarang?” Trus gue yang Oiya dong!” dan lalu melenggang pergi. Si ybs cuma bisa iya dong?” xD

Bibay: Hahahah classic! Abiiis, aku bingung gitu dia panik. Lha, emang dia ngarep apa sih? Emangnya pernah gitu ketemu orang yang kalau dibilang gendutan, kecuali emang dia pengen nambah berat badan, terus malah seneng dan bilang makasih?? Mestinya reaksiku gimana dong? Jatuh terjerembab di lantai terus nangis? Curhat kenapa aku gendut? Share tips and trick supaya gendut? Aku kudu piyeeee?

Hilda: Hmm.. Kayanya mungkin kita perlu kreatif kali ya ngadepin yang beginian? Abisan kayanya juga mereka gak punya ekspektasi apa-apa… Ngapain dong ya? Gini kali ya?

Tante A: Bay, kamu kok gendutan?

Respon: Eh? Serius tante? Masa sih? Aduuhh puji Tuhan banget. Aku emang lagi berusaha banget nambahin berat badan, Tante.

Bibay: Hahaha boleh tuuuh. Atau sekalian aja bilang,

Oom B: Bay, kamu kok gendutan?

Respon: Aduhhh iya nih Oom, udah bentar lagi, doain ya Ooom.

Bibay: Tapi ntar aku takut dia kaget terus pingsan, Kak!

Hilda: Hahaha… Gak bakalan kali pingsan. Kan dia bukan bokap lo, masa iya sampe segitunya shock-nya xD Oh, ato gini gini.

Tante C: Bay, kamu kok gendutan?

Respon: Oh iya, Tante. Kemaren aku abis makan kambing gitu satu. Jadi abis ini aku gak usah makan sebulan, kayak uler gitu lho, Tante.

Bibay: Oh, oh, atau karena kita tinggal di luar negeri bisa gini, Kak.

Oom D: Bay, kamu kok gendutan?

Respon: *muka super serius, suara ala Aragorn* Iya Oom, bentar lagi kan winter. Kalau aku gak siap-siap nimbun lemak, aku bisa mati. Oom mau aku mati? Mau, Oom????

Hilda: Hahaha beneran yang terakhir ini kok gue jadi kasian sama yang nanya xD Tapi emang bagusan gini kali ya buat nanggepin komentar-komentar gendutan, dengan becandaan? I mean, gue tetep bete, dan I have the rights to feel so, cumaaa… Cuma mungkin gue jadi terhibur dengan gue becanda?

Bibay: Iya, lagian aku asli bingung mau nanggepin gimana. Dalam hati panas, tapi kalau misalnya kita marah-marah ntar kita dibilang terlalu baper lah, yang gak tau terima kasih lah dikasih nasehat malah gak mau denger, yang ini buat kebaikan aku lah. Tapi kalau gak bilang apa-apa, kalau aku cuma diem doang gak ngomong apa-apa, ntar jadi adegan film thriller dong. Jadi ya, siapa tau kalau aku bercandain, orangnya jadi sadar betapa silly-nya komentarnya dia itu?

Hilda: Njir adegan film thriller xD Tapi lagian yang ngebingungin dan ngeselin mungkin karena orang ini ya orang lain gitu. Kalo nyokap gue nih Bay, dia pasti ada aja lah komentar begitu. Tapi ya dia nyokap gue, she actually cares for me. Lah orang lewat macem si tante oom? “Gendutan ya? Olahraga dong, dan kurang-kurangin jajan,” dan belom lagi asumsi soal kesehatan gue. Lo siapa? Dokter pribadi gue? Lo punya indera keseribu buat deteksi orang sakit diabetes ato rematik ato apa kek dengan sekali pandang?

Bibay: Iya, belom lagi komentar yang “Ih gemukan ya? Seneng ya di sana, makmur, gajinya gede”. Gila, kalau ketemu yang kaya gini rasanya pengen bales, “Oh iya, kamu kurusan ya? Sedih ya di sini, makan hati, udah macet, gajinya kecil?” Jahat sih, tapi KZL. Itu tuh passive-aggresive banget! Bisa aja orang itu lagi sakit, perlu minum obat yang bikin dia beratnya bertambah. Bisa aja orang itu sebenernya lagi depresi, dan makanan adalah salah satu yang membuat dia merasa lebih baik sama hidupnya. Kan dia gak tau! Makmur, makmur. Nama gue Bibay, bukan Makmur!

Hilda: Serius ya. Kadang gue tuh gak habis pikir orang kok ya careless aja sama mulutnya. Gue bukan pengen polisiin orang apa-apa aja yang boleh diomongin apa enggak. Tapi pernah gak sih mereka mikir dua kali gitu, ini komentar bakalan nyusahin orang gak? Toh buat dia sendiri gak ada juga faedahnya, wong asal cablak aja kok. Tapi buat yang dikomentarin? Sampe bulan depan kali dia bakalan feel bad about themselves dan gak pede dan bolak-balik, “Eh emang iya ya? Gue gendutan ya?”

Bibay: Iya, kasian ya, orang-orang ini dulunya gak pernah dengerin kaset Trio Kwek Kwek. Kalau gak, mereka bakalan tau kalau kata nenek diam itu emas. Intinya, if you don’t have anything nice to say, then maybe it’s better to not say anything.

One Reply to ““Kamu gendutan, ya?””

  1. Baca artikel ini bikin senyum2 sendiri. Dan sebenernya di Indo komentar2 usil gini ga cuma datang dari orang2 yg kita kenal. 2 hari lalu aku nerima komentar usil bahkan dr orang yg baru aja aku kenal, like baru 10 menit kenal, dan dia langsung nanya pertanyaan too personal dengan nada dan gaya kasual, ky “kamu udah nikah belum?” and “kenapa ga tinggal sama adiknya aja kan lebih murah?” terus ada beberapa pertanyaan2 lain yg kita ga expect datang dari orang yg kita ga kenal. Entahlah ini cuma di Indo atau di negara lain juga sama aja. Kalau menurutku sih ini karena semua orang ngerasa itu adalah pertanyaan biasa dan dengan nanyain hal ky gt mereka ngerasa mereka care sama kita. Atau dia hidup di standar hidup tertentu dan ga pernah tau hidup orang lain ky apa. Intinya sih, orang2 ini belum mencapai titik kedewasaan dimana mereka bisa actually respect people dengan mikirin perasaan mereka waktu melakukan interaksi. Haha maafkeun bahasanya rada lebay. But it’s actually true. Terus kita mesti gimana? Haha ya terserah sih mau gimana. Yg pasti mereka toh ga se-care itu sama kita dan mereka akan ngelupain komentarnya ke kita dalam waktu singkat (mungkin 5menit kemudian dia udah lupa) dan ga peduli jg gmn kita handle komentar dia. So why we need to give a shit about it?

    Disukai oleh 2 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s