Srikandi-Srikandi Teknik Sipil

Halo para pembaca setia! Gak terasa ini udah akhir bulan Mei aja. Waktu itu cepet banget berlalunya ya?

Ngomong-ngomong, kalian masih inget gak kalau kami juga punya artikel di mana kami ngewawancarain para perempuan yang sekolah/ kerja di bidang IPTEK? Iya sih, udah lama banget juga sejak artikel terakhir di seri itu dipublikasikan, udah lebih dari 6 bulan! No worries, kami gak melupakan seri itu sama sekali kok. Malahan hari ini kami mau nge-cover jurusan Teknik Sipil! Yaaay!

Nah berhubung salah satu mimin kami adalah seorang supermom yang juga engineer Teknik Sipil, kali ini kami dapet dua belas, iya, DUA BELAS (!) orang responden yang adalah temen-temen dan koleganya Mbak Mimin. Dari 12 orang ini, ada 3 orang karyawan BUMN/ PNS, seorang pegawai swasta, seorang wirausaha, 5 orang engineer, seorang drafter, dan seorang quantity surveyor. Di antara mereka ada juga yang sudah berkeluarga dan tentunya sibuk mengurus keluarga dan anaknya, atau ada juga yang nyambi ngurus online shop. Oiya, karena responden kami kali ini banyak (banget), kami pilihin jawabannya yah. Kalo gak gitu, nanti jadinya bukan satu artikel tapi cerbung 😛 Oke deh, mimin gak banyakin bacot lagi, yuk mari ke wawancara/ tanya jawabnya.

***

Mbak-mbak, dulu kenapa sih milih kuliah di Teknik Sipil?

Beberapa dari responden kami bilang kalau mereka sebenarnya awalnya yang penting mau kuliah teknik, tapi bukan spesifik mau kuliah di teknik sipil. Tapi akhirnya jadi terjun ke teknik sipil karena, misalnya, itu salah satu jurusan yang menurut dia ada ceweknya dibanding teknik-teknik lainnya. Ada juga yang sebenarnya gak tau apa itu teknik sipil, tapi pokoknya “pengen bisa bikin pesawat terbang kaya Pak Habibi hahahahah, ngga nyambung lah yaaaa”. Hahaha, gak apa-apa kok Mbak, kita juga ngalamin bingungnya milih jurusan waktu SMA. Tapi ada juga yang milih teknik sipil biar nyambung sama sekolahnya di SMK, yang kalo menurut dia “biar gak rugi wkwk.”

Dan tentunya seperti banyak dari kita, Mbak-mbak responden ini juga gak jarang yang masuk ke teknik sipil atas saran atau dorongan dari orang tua, atau malah temen 🙂 Ada juga yang masuk sipil karena kakaknya kuliah di jurusan yang sama dan ngarep kalo gak ngerti trus diajarin sang kakak. Dan yang terakhir nih, semacam “nyasar” dari jurusan Arsitektur, either karena gak boleh sama orang tua atau gak keterima. Ah, ini mah nyasarnya hoki yah, Mbak 😀

Ada perasaan nyesel gak sih ngambil kuliah Teknik Sipil?

Mimin tuh sampai sekarang masih nganggep kalo soal memilih jurusan kuliah yang tepat itu beban yang berat banget buat anak baru lulus SMA. Ya gimana enggak? Gak semua orang tau apa yang mau dia lakukan di usia segitu. Gak semua orang tau apa passion-nya, atau apakah dia mesti milih untuk mengikuti passion atau realita kehidupan (halah!). Jadi ya maklum-maklum aja kalo milih jurusan itu jadi kayak main lotre. Pas kuliahnya udah dijalanin, ada yang hore ada juga yang asem. Kalo perbincangan ini dilanjutin sih ujung-ujungnya nanti mimin jadi protes soal sistem pendidikan abad ini hahaha. Tapi ya anyway kita hidup di tengah-tengah sistem ini, dan mimin penasaran apakah “main lotre”-nya berujung ke penyesalan.

Di awal iya, karena ini bukan cita-cita. Tapi akhirnya sadar Allah SWT punya rencana yang lebih indah buat hamba-Nya dan sekarang saya cukup mencintai apa yang saya pelajari dan sekarang saya kerjakan.

Awalnya nyesel dikit ahaha, ngga deng ngga jadi nyesel, orang dapet jodohnya di kantor. Nanti kalau aku ngga ambil Teknik Sipil dapet jodohnya gimana dong T.T

Banyak dari responden juga jawab gak nyesel sama sekali, karena “lulusan teknik itu keren.” Yoi Mbak! Atau kalaupun sempet ngerasa nyesel, akhirnya juga mereka ngerasa bahwa sepertinya kuliah itu yang paling cocok buat mereka. “Kebayang kalo ke jurusan lain, kayak sosial gitu, bakalan lebih payah.” Eh tapi ada jawaban yang unik lho. Si Mbak yang satu ini ngerasa kalo makin ke sini, dia malah makin berminat jadi dokter forensik! :O Para Mimin pokoknya support Mbak deh apa mau stay di kerjaannya sekarang atau mau mulai ngejar minatnya ini. Semangat, Mbak!

Kalo materi kuliah yang didapet, pastinya nyambung lah ya sama kerjaan Mbak-mbak sekarang. Tapi, pelajaran/ matkul apa sih yang kepake banget ato relevan di pekerjaan? Atau malah buat hidup in general?

Kalau soal mata kuliah, Mbak-mbak responden ini nyebutin mata kuliah seperti Manajemen Proyek, Struktur Jalan, Perancangan Bangunan, Struktur Beton, Struktur Baja, Mekanika Struktur, dll. Si kuliah struktur-struktur lalala itu katanya momok banget tapi justru yang paling kepake di pekerjaan salah satu responden. “Bahkan aku inget banget dulu dapet dosbing kerja praktek yang killer banget (ngasih aku nilai D makul Struktur Beton) sampai nangis. Eh ternyata hikmahnya waktu aku ikut jobfair, aku lolos tes technical karena hafal rumus beton di luar kepala karena dosbing killer itu. Ahaha.. sampai sekarang belum sempat terima kasih sama beliau.. #kayakberaniaja xD” Buset, apaan dah tuh rumus beton! :O

Dan kalau soal pelajaran hidup yang didapet, wah banyak banget nih poin-poin bagus yang mereka sampein. Kayak misalnya soal tahan banting, si Mbak satu ini berpesan begini: “Civil engineer sekarang udah banyak perempuan. Tapi dalam kerjaan, tetep perempuan pasti ada kesulitannya, apalagi emak-emak.” Wah, iya bener juga sih, urusan anak dan keluarga tetap harus dinomorsatukan ya Mbak? Dan ada juga mention begini, “Lagi PMS, ada tugas ke site, ya tetep harus jg ngider2 lapangan, manjat ladder.” Duh, ini mimin terus terang gak kebayang sih. Apalagi kalo yang PMS-nya kayak mimin, yang pake sakit banget 😦 Last but not least, ini pelajaran yang juga wow banget yang didapet Mbak ini:

“Pemikiran persamaan kedudukan, kebebasan berpendapat, menyampaikan ide, tidak takut akan bos laki-laki (kalau laki-laki). Kalau yang jadi engineer itu gak harus laki-laki aja, yang harus jadi project manager di suatu proyek itu ngga harus laki-laki aja, perempuan pun sanggup melakukan hal itu.”

Nah, sekarang pertanyaan yang mungkin pembaca kami pada penasaran banget nih. Emang susah ya jadi cewek di jurusan Teknik Sipil? Coba ceritain tantangannya dong.

Mbak-mbak ini bilang kalau sebenarnya kerja di sipil itu gak susah dan malah seru, yang penting rajin aja. Gak lupa juga, “Asal kita bisa nunjukin kalo prinsip-prinsip yang kita pegang itu benar, kayanya masalah gender ga akan jadi issue. Intinya harus berani speak up aja.” Soalnya dari salah satu pengalaman mereka, “Ada beberapa orang yang suka menganggap wanita itu gak bisa apa-apa,” jadi memang harus kuat mental juga untuk menghadapi yang beginian. Tapi jangan putus asa, di banyak perusahaan di bidang teknik sipil, jumlah karyawan wanitanya lebih banyak daripada laki-laki, dan ya pekerjaannya tidak dibedakan. “Banyak juga perempuan sipil yang punya karir bagus loh. Kayak di kantorku sekarang dan kantorku sebelumnya, rata-rata leader-nya perempuan, bahkan ada yang sampai level manajemen! Keren yaaa!

Gak susah bukan berarti gak ada tantangannya. Kayak misalnya salah satu Mbak ini bilang begini, “Jangan capek dipuji ‘Kok cewe sipil sih? Wuih keren!’ Padahal biasa aja. We’re just doing what we choose to do.” Dan ada poin penting juga yang disuarakan sama beberapa responden, yaitu ketika mereka sudah memiliki anak. Ini nih alasannya kenapa bagi mimin, Mbak-mbak ini adalah wanita super.

Saat masih single, mungkin kalo emang harus ke site yah mau gak mau dijalanin karena gak ada tanggungan (anak) yang dikhawatirin. Jadi pergi kemana aja gak masalah. Tapi semenjak ada anak, dinas keluar sangat amat dihindari sekali. Jangankan dinas keluar yang ninggalin anak 24 jam, ninggal anak selama kerja aja pikirannya dah bercabang sedikit-sedikit hubungin orang rumah buat nanya kondisi anak.

Ok deh, terakhir nih Mbak. Ada pesen gak buat anak-anak, khususnya perempuan, yang pengen kuliah Teknik Sipil?

Lowongan kerja untuk lulusan teknik itu banyak dan beragam, ada yg on site, ada yg offsite, bisa disesuakan dengan kemampuan dan keinginan. Pelajaran dan tugas-tugasnya memang berat, tapi kalian pasti bisa! Saran saya, jalin hubungan baik dengan teman seangkatan, kakak tingkat terutama asdos, mereka akan banyak membantu kamu :)”

Di sini ngga ada perbedaan gender antara laki-laki dan perempuan, sama aja. Padahal pekerjaan teknik sipil itu identik banget sama pekerjaan laki-laki. Selain itu dunia teknik sipil itu luas, ngga hanya sebatas bikin gedung. Masih banyak hal lain yg bisa dibikin oleh orang teknik sipil.

Jangan ambil jurusan gegara gengsi dan terpaksa (seperti saya). Tapi tetep balik ke passion kalian dimana. Karenaaa… There’s gender equality in education :)”

Kalo cuma sekedar iseng cari jurusan lain, mal-praktek korbannya lebih banyak dari dokter. Kalo akhirnya dah kecemplung di dunia ini, secepatnya cari hal yang membuat kamu suka. Ada banyak item struktur, tanah, air, dan jalan. Silahkan cari dan dalami supaya kamu merasa kamu gak sia-sia ada di civil ada sesuatu yang bisa kamu lakuin dengan apa yang kamu sukai.”

Semangat buat belajar keras karna bakal sering nglembur tugas :)”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s